18 Februari 2015

Fakta Menarik Ang Pao dan Legendanya


Siomponk.Com - Perayaan Imlek atau Tahun Baru China segera tiba. Berbagai hiasan serba merah menghiasi berbagai sudut pertokoan, hiasan naga dan tumpukan emas juga tampak sebagai hiasan. Perayaan Imlek tidak lepas dari tradisi memberi ang pao, Anda pasti sering melihatnya. Yuk belajar sejarah ang pao dan fakta menariknya.

Legenda Ang Pao
Segala pernak-pernik tradisi China tidak pernah lepas dari cerita legenda atau mitos, demikian halnya dengan ang pao. Singkat cerita, pada zaman dahulu kala, saat mendekati perayaan tahun baru, ada makhluk menyerupai binatang besar yang senang mengelus dahi anak-anak yang sedang tidur. Makhluk itu membuat banyak anak menjadi gila. Tidak ingin anak-anak menjadi gila, para orang tua selalu berjaga setiap malam.

Pada salah satu keluarga, ada suami istri yang baru memiliki anak di usia senja. Mereka juga menjaga anak mereka dari makhluk mengerikan itu. Suami istri bermain bersama sang anak dengan kertas merah berisi uang. Lelah bermain, suami istri dan anak mereka tertidur. Saat itulah sang makhluk datang dan hendak mengelus dahi sang bocah.

Suami istri itu terbangun, sayang, tangan makhluk itu sudah sangat dekat dengan dahi anak mereka. Tiba-tiba bungkusan merah berisi koin yang mereka mainkan memancarkan sinar terang, makhluk itu berteriak seolah kesakitan lalu kabur. Sekal saat itu, pada malam terakhir menjelang tahun baru, anak-anak dijaga dengan kertas merah berisi koin yang diberi nama ang pao.


image by google images

Ang Pao Masa Kini
Benar tidaknya legenda tersebut, ang pao telah menjadi tradisi turun temurun yang memeriahkan tahun baru China. Tradisi ini tetap dipertahankan walaupun disesuaikan dengan perubahan zaman. Dulu, orang tua membagikan ang pao berupa manisan, permen atau makanan. Tetapi seiring berjalan waktu, para orang tua lebih suka memberi uang agar sang anak bisa membeli apa yang dia inginkan.

Tidak seperti salam tempel saat lebaran yang diberikan oleh mereka yang sudah memiliki pendapatan, ang pao harus diberikan oleh orang yang sudah menikah. Bagi warga China, pernikahan adalah sebuah simbol kedewasaan seseorang dan kemapanan, sehingga orang yang sudah menikah dianggap mampu secara ekonomi. Jadi, bila seseorang sudah mapan tetapi dia belum menikah, sebaiknya tidak memberikan ang pao karena dipercaya dapat menjauhkan jodoh.


image by tenminutes.ph

FAKTA lain seputar ang pao:
  • Selain diberikan pada anak-anak, ang pao wajib diberikan oleh seorang anak (yang sudah menikah) kepada orang tuanya.
  • Anak-anak yang sudah menikah tetap boleh menerima ang pao, tetapi hanya dari orang tuanya.
  • Mereka yang sudah dewasa bahkan mapan tetapi belum menikah, tetap berhak menerima ang pao.
  • Dalam tradisi China, angka 4 sangat dijauhi karena terdengar seperti pengucapan kata mati. Sehingga, ang pao tidak boleh mengandung angka 4, misal Rp 4000 atau Rp 40.000.
  • Jumlah uang tidak boleh ganjil.
  • Sebagai salah satu bagian dari doa, kata-kata yang tertulis pada amplop ang pao sebaiknya yang berhubungan dengan kemakmuran, keberuntungan, panjang umur, kesehatan dan sebagainya.
  • Tidak ada aturan khusus berapa seseorang harus mengisi ang pao, bisa disesuaikan dengan tingkat ekonomi seseorang.
  • Dalam tradisi lama, ang pao yang diterima dari orang lain tidak boleh dibelanjakan, karena dianggap sebagai pemberian Dewa Cai Shen (Dewa Uang). Ang pao tersebut sebaiknya disimpan dalam kantong celana atau dompet.

Menarik bukan? Semoga tulisan ini bisa menambah wawasan anda pada salah satu tradisi keluarga Tionghoa. Terlepas dari itu semua, banyak orang tua yang berpesan, jangan melihat ang pao dari isinya, tetapi lihat dari warna merahnya (lambang keberuntungan dan kemakmuran) serta doa yang diberikan.

Selamat tahun baru China bagi anda yang merayakan, semoga tahun ini dipenuhi banyak berkah, kemakmuran dan kebahagiaan :)

source: vemale.com
Previous Post
Next Post

Seorang publisher blogger asal kota Jogjakarta yang mencoba mencari jati dirinya dan yang selalu belajar dalam hidupnya. Sangat menyukai ungkapan
"Jangan lihat dari siapa kebenaran itu datang, tapi lihatlah isi dan makna dari kebenaran itu."

0 komentar:

PERATURAN BERKOMENTAR:

- Gunakan BAHASA yang baik dalam berkomentar
- Dilarang SPAM dalam berkomentar
- Dilarang SARA dan SARU dalam berkomentar
- Dilarang OOT dalam berkomentar

Jika terdapat hal demikian pada komentar anda, kami akan menghapus komentar anda tersebut.