Advertising

Anda Jadi Korban Cyberbully, Lakukan 5 Hal Ini



Siomponk.Com - Cyberbullying, atau perlakuan bully di dunia maya mungkin masih dipandang sebagai kasus 'ringan' yang tidak memiliki dampak berarti bagi para korbannya. Namun anonimitas terkadang membuat orang tak mempedulikan seberapa besar pengaruhnya terhadap korban bully.

Seperti yang baru-baru ini terjadi pada Sonya Depari, siswi SMA asal Medan yang mengalami cyberbully pasca video dirinya yang berdebat dengan polwan dan mengaku sebagai anak Jendral BNN Arman Depari tersebar luas di internet. Sonya diketahui mengalami tekanan psikologis dan tak berani keluar rumah. Hingga berujung pada meninggalnya sang ayah, Sonya pun masih mendapat bully secara verbal di social media.

Cyberbullying tidak hanya bisa terjadi pada Sonya tapi juga semua orang termasuk diri kita sendiri. Setiap orang tentu tidak ingin menjadi korban bully. Tapi bagaimana jika itu tetap terjadi? Community Manager Google Indonesia Bella Wibowo memberikan tips langkah-langkah apa yang harus dilakukan ketika kita, atau seseorang yang kita sayangi mendapat perlakuan bully di dunia maya.

1. Jangan Merespon
Ketika mendapat perlakuan bully, usahakan sebisa mungkin untuk tidak meresponnnya. Panas dibalas panas, tentu akan menjadi semakin panas.

"Tidak ada yang memadamkan api dengan melempar api," tutur Bella saat acara diskusi Women 2.0 Wanita dan Teknologi di restoran Blue Jasmine, Jl. Kyai Maja, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (12/4/2016).

2. Blok Pem-bully
Jika bully terjadi di social media seperti Facebook atau Instagram, Bella menyarankan untuk segera menutup akses pelaku bullying ke social media Anda. Jangan berikan peluang bagi para pem-bully melancarkan aksinya.

3. Komunikasi
Langkah yang paling penting dalam menghadapi bullying, adalah mengomunikasikan apa yang Anda alami dengan orang dekat. Baik itu keluarga, teman, atau seseoran yang dipercaya.

"Jangan diam. Coba cari orang yang dipercaya untuk ajak bicara. Usahakan untuk sharing karena sesuatu yang dipendam itu yang bahaya," tutur Aprishi Allita, aktivis anti bullying dalam peluncuran kampanye Face Forward yang diadakan Clinique di Kota Kasablanka, Jakarta Selatan.

4. Simpan Bukti
Jika sudah sampai tahap yang mengganggu aktivitas atau kehidupan, Anda bisa melakukan screen capture (mengambil screenshot) aksi bullying dan menyimpannya. Screenshot bisa dijadikan bukti jika ingin memperkarakan kasus tersebut.

"Simpan screenshot atau email dari pelaku bully jadi kalau mau lapor polisi buktinya cukup," tandas Bella.

5. Jangan Jadi 'Penonton'
Jika Anda menyaksikan atau mengetahui ada tindakan bullying, cobalah untuk tidak hanya menyimaknya. Jangan diam, tapi bantu orang tersebut. Caranya bisa dengan melaporkan tindakan bullying kepada pihak yang berwenang, aktivis atau organisasi anti bully yang Anda ketahui.

"Pembiaran juga termasuk salah satu bentuk cyberbully. Apalagi sampai ikut menyebarkan sesuatu hal yang membuat orang itu terpojok," tukas Aprishi.





source


▶ INFO ARTIKEL :
OLEH:
LABEL: Info, Kesehatan,
JUDUL: Anda Jadi Korban Cyberbully, Lakukan 5 Hal Ini
URL: http://www.siomponk.com/2016/04/anda-jadi-korban-cyberbully-lakukan-5.html
Loading...

Written by : - Part Time Blogger

author-photo Hal terpenting dalam pacaran adalah bukan dari Perbedaan Umur...
Tapi yang terpenting adalah Perbedaan Kelamin...

Follow On : Facebook | | Blogger

0 Response to "Anda Jadi Korban Cyberbully, Lakukan 5 Hal Ini"

Poskan Komentar

PERATURAN BERKOMENTAR:

- Gunakan BAHASA yang baik dalam berkomentar
- Dilarang SPAM dalam berkomentar
- Dilarang SARA dan SARU dalam berkomentar
- Dilarang OOT dalam berkomentar

Jika terdapat hal demikian pada komentar anda, kami akan menghapus komentar anda tersebut.